12 November 2020

Ini Dia Alasan Mengapa Harga Properti Terus Naik Tiap Tahun

Real Estate Developer Indonesia - Siapa sih yang tidak tahu kalau harga rumah selalu mengalami kenaikan setiap tahunnya? Bahkan, di beberapa daerah justru ada yang naik setiap tiga bulan sekali. Dan lucunya, harga properti terus meningkat meski ekonomi negara sedang tidak dalam keadaan stabil. Nah, fenomena inilah yang membuat banyak investor untuk melakoni bisnis properti karena digadang gadang bisa mendatangkan cuan yang tidak sedikit. Tidak hanya dari segi kenaikan harga rumah, akan tetapi biaya peningkatan untuk sewa juga mengalami kenaikan.

Lantas, apa yang menjadi penyebab mengapa harga properti terus mengalami kenaikan? Ternyata, ada beberapa alasannya yang setidaknya bisa menjadi gambaran bagi Anda yang ingin berinvestasi di properti.

Ketersediaan tanah yang tak pernah bertambah

Kebutuhan hunian terus semakin meningkat dari tahun ke tahun. Namun, kenyataannya justru ketersediaan tanah tak kunjung bertambah bahkan bisa dikatakan berkurang. Nah, dikarenakan supply dan demand tidak seimbang maka terjadilah kenaikan harga properti dari tahun ke tahun.

Jumlah penduduk yang terus bertambah

Kenaikan jumlah penduduk setiap saat tidak disertai dengan perluasan tanah. Faktor ini merupakan salah satu penyebab terjadinya kenaikan harga properti dari tahun ke tahun terlebih dilokasi yang strategis. Bahkan, lokasi di pusat kota besar sekalipun harga tanahnya jauh melambung tinggi.

Efek infrastuktur dan inflasi

Secara global memang terjadi inflasi di tiap tahunnya. Dan tentu saja, faktor ini mempengaruhi banyak sektor salah satunya adalah suku bunga. Selain itu, proses percepatan kredit pinjaman serta kenaikan bahan pokok juga berimbas. Tidak ketinggalan, harga properti pun mengalami perubahan namun yang pasti harganya jauh semakin mahal.

Ditambah lagi, dengan banyaknya pembangunan infrastruktur yang setidaknya mempengaruhi lokasi juga turut menaikkan harga properti. Maka tidak heran, jika ada sebuah cluster dijual dengan harga Rp 200 juta misalnya namun dikarenakan bertambahnya fasilitas membuat harga rumah juga ikut naik hingga Rp 400 juta. Bayangkan, hanya dalam kurun dua tahun saja mungkin, harga rumah melambung tinggi.

Naiknya harga bahan bangunan

Salah satu penyebab mengapa harga rumah juga mengalami kenaikan adalah naiknya harga bahan bangunan. Sekarang ini sudah banyak jenis material yang berteknologi tinggi tercipta dan lebih efisien dari sisi pengerjaan. Akan tetapi, untuk mendapatkan bahan bangunan ini justru pemborong harus merogoh kocek lebih dalam alias mahal. Selain itu, harga bahan bangunan umum sendiri pun memang mengalami kenaikan tiap tahunnya.

Demikianlah alasan atau faktor mengapa harga properti mengalami kenaikan tiap tahunnya. Itu sebabnya, jika sudah ada rencana untuk membeli dan dana pun sudah cukup jangan ditunda lagi. Segeralah untuk memiliki rumah yang nyaman dan asri. Cukup banyak jenis rumah yang ditawarkan dengan sistem cicilan baik itu rumah komersil maupun rumah subsidi atau KPR. Bahkan, apartemen sendiri pun menawarkan kemudahan bagi masyarakat yang hendak membeli.

Yang pasti, pilihlah lokasi yang sesuai dengan kebutuhan dan kemampuan dana agar Anda tidak keberatan dalam membayar cicilan per bulannya. Meskipun suku bunga dari Bank Indonesia mengalami perubahan atau flat, namun tetap cicilan yang Anda pilih memang sesuai dengan rencana keuangan keluarga.

Oh ya, untuk mendapatkan hunian yang nyaman ada baiknya Anda menggunakan agen properti yang berpengalaman. Cara ini terbaik khususnya bagi mereka yang masih pemula atau belum pernah sama sekali membeli properti. Pilihlah agen properti terbaik dan terpercaya agar kedepannya tidak menimbulkan masalah.

 

Other News & Updates

22 June 2020
PT PUDJIADI PRESTIGE TBK. (“Public Company”)   PUBLIC ANNOUN...
16 November 2020
Real Estate Developer - Satu daerah yang perkembangan permukimannya makin hari m...